Perang Politik

9
1090
Perang politik adalah penggunaan cara-cara politik untuk memaksa lawan untuk melakukan kehendak seseorang, berdasarkan niat bermusuhan. Istilah politik menggambarkan interaksi dihitung antara pemerintah dan target audiens untuk menyertakan lain negara pemerintah, militer, dan / atau masyarakat umum. Pemerintah menggunakan berbagai teknik untuk memaksa tindakan tertentu, sehingga mendapatkan keuntungan relatif lebih lawan. Teknik meliputi propaganda dan operasi psikologis (PSYOP), yang layanan nasional dan sasaran militer masing-masing. Propaganda memiliki banyak aspek dan tujuan politik bermusuhan dan koersif. Operasi psikologis untuk tujuan militer strategis dan taktis dan mungkin dimaksudkan untuk populasi militer dan sipil bermusuhan.

1.Sifat koersif perang politik menyebabkan melemahnya atau menghancurkan kemauan politik, sosial, atau masyarakat lawan, dan memaksa tindakan yang menguntungkan untuk kepentingan suatu negara. Perang politik dapat dikombinasikan dengan kekerasan, tekanan ekonomi, subversi, dan diplomasi, namun aspek utamanya adalah penggunaan kata-kata, gambar dan ide-ide.” 

2. Penciptaan, penyebaran, dan kelanjutan dari metode-metode koersif adalah fungsi dari penyelenggaraan negara untuk bangsa dan berfungsi sebagai pengganti potensial untuk aksi militer lebih langsung
3.misalnya, metode seperti sanksi ekonomi atau embargo dimaksudkan untuk menimbulkan kerusakan ekonomi yang diperlukan untuk memaksa perubahan politik. Metode yang digunakan dan teknik dalam perang politik tergantung pada visi politik negara dan komposisi. Perilaku akan berbeda sesuai dengan apakah negara totaliter, berwibawa, atau demokratis.  
4. Tujuan akhir dari perang politik adalah untuk mengubah pendapat lawan dan tindakan yang mendukung kepentingan satu negara tanpa menggunakan kekuatan militer. Jenis persuasi terorganisir atau paksaan juga memiliki tujuan praktis menyelamatkan nyawa melalui menghindari penggunaan kekerasan untuk tujuan-tujuan politik lebih lanjut. Dengan demikian, perang politik juga melibatkan seni teman-teman menggembirakan dan musuh mengecewakan, untuk mendapatkan bantuan untuk penyebab seseorang dan menyebabkan ditinggalkannya musuh .” 
5. Umumnya, perang politik dibedakan oleh niat bermusuhan dan melalui potensi eskalasi; tetapi hilangnya nyawa adalah konsekuensi yang diterima. selanjutnya

Facebook Comments

9 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here